Jl. Ampera Raya No. 7 Jakarta 12560

Uber Arsip
Logo ANRI

Pameran Virtual Jawa Tengah


Keraton Surakarta telah di bangun di Solo (p.d. Desa Sala) sejak jaman pemerintahan Sri Susuhan Pakubuwono II pada tahun 1744. Keraton Surakarta dibangun dengan maksud sebagai pengganti Keraton Kartasura yang rusak akibat peristiwa Geger Pacinan yang terjadi di tahun 1743. 

Pada tahun 1755, disepakatilah sebuah Perjanjian Giyanti berisi tentang memecah Kerajaan Mataram  menjadi dua kerajaan besar. Dengan adanya perjanjian tersebut, keraton di Desa Solo menjadi istana resmi bagi Kasunan Surakarta Hadiningrat atau yang lebih dikenal dengan Keraton Surakarta. Untuk kerajaan pecahan yang satunya menjadi Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat yang menempati di pusat pemerintahan Yogyakarta. 

Keraton Surakarta yang menjadi ikon Kota Solo ini memiliki salah satu bangunan bertingkat yang cukup menarik. Menara Sanggabuwana sebuah bangunan bertingkat yang konon menjadi tempat bertemunya Ratu Laut Selatan dengan Raja. Menara tersebut didirikan pada tahun 1782 di wilayah Keraton Surakarta oleh Sri Susuhan Pakubuwono III.

Perjanjian Giyanti antara Sultan Hamengku Buwono I dengan Nicolas Hartingh mengenai pembagian daerah Kerajaan Mataram. 13 Februari 1755. 

 Sumber: ANRI, Djocja No. 42/1


Pintu Gerbang Keraton Surakarta, Jawa Tengah. 1930.

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0774/013


Keraton Surakarta yang ditanami pepohonan yang rimbun, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI,KIT Jawa Tengah No. 0774/013



Pintu gerbang gapura kehormatan Keraton pada perayaan penobatan Raja Surakarta, Jawa Tengah. [1930]. 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 415/40



Paras Selo tempat peristirahatan Susuhunan Surakarta, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 863/27



Magangan Madurenggo di Keraton Surakarta, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 777/11



Susuhunan Pakubuwono di Surakarta beserta para Bupati di Surakarta, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 1097/16



Prajurit Keraton Surakarta sedang latihan berperang, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0173/020



Perangkat perhiasan raja yang dibawa oleh wanita-wanita di keraton, Solo, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0865/090



Istana Mangkunegaran Keraton, Surakarta, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 775/66



Gerbong masuk Mangkunegoro, Surakarta, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 1110/13



Tentara Mangkunegara, Solo, Jawa Tengah. [1930]

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 247/68


Yang Mulia Mangkunegoro VII dalam iring-iringan kereta kuda pada perayaan 40 tahun pemerintahan Pakubuwono X, Surakarta, Jawa Tengah. 1933 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0415/032


Suasana masyarakat penonton di gapura gerbang kehormatan pada perayaan 40 tahun pemerintahan Pakubuwono X, Surakarta, Jawa Tengah. 1933 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0415/028

Surat dari Wakil Presiden Mohammad Hatta kepada Presiden dan Menteri Pertahanan tanggal 12 September 1949 tentang daerah Surakarta dan Mangkunagaran, yang menurut UUD memiliki kedudukan istimewa. 12 September 1949 

 Sumber: ANRI, Sekretariat Negara RI No. 860


Salinan Surat Keputusan Menteri Dalam Negeri tanggal 7 Desember 1955 tentang organisasi Keraton Surakarta. Sumber: ANRI, Kabinet Presiden RI No. 873

Pemerintahan Raja Syailendra yang beragama Buddha ini dilanjutkan oleh keturunannya, Wangsa Syailendra. Dengan demikian, selama kurang lebih satu abad, yaitu tahun 750-850 M, Jawa Tengah dikuasai oleh dua pemerintahan, yaitu pemerintahan Wangsa Sanjaya yang beragama Hindu dan Wangsa Syailendra yang menganut agama Buddha Mahayana. Pada masa inilah sebagian besar candi di Jawa Tengah dibangun. Oleh karena itu, candi-candi di Jawa Tengah bagian Utara pada umumnya adalah candi-candi Hindu, sedangkan di wilayah selatan adalah candi-candi Buddha.

 Candi di Jawa Tengah umumnya menghadap ke Timur, dibangun menggunakan batu andesit. Bangunan candi umumnya bertubuh tambun dan terletak di tengah pelataran. Di antara kaki dan tubuh candi terdapat selasar yang cukup lebar, yang berfungsi sebagai tempat melakukan ‘pradaksina’ . Di atas ambang pintu ruangan dan relung terdapat hiasan kepala Kala (Kalamakara) tanpa rahang bawah. Bentuk atap candi di Jawa tengah umumnya melebar dengan puncak berbentuk ratna atau stupa. 

 Di samping letak dan bentuk bangunannya, candi Jawa tengah mempunyai ciri khas dalam hal reliefnya, yaitu pahatannya dalam, objek dalam relief digambarkan secara naturalis dengan tokoh yang mengadap ke depan. Batas antara satu adegan dengan adegan lain tidak tampak nyata dan terdapat bidang yang dibiarkan kosong. Pohon Kalpataru yang dianggap sebagai pohon suci yang tumbuh ke luar dari objek berbentuk bulat banyak didapati di candi-candi Jawa tengah.

Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0792/036


Candi Borobudur dilihat dari arah Selatan, Magelang, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 1174/076


Tiga istana dalam relief Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 1195/076


Kunjungan J. Nehru dan Indira gandhi yang didampingi Presiden Soekarno ke Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. 1950

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0792/041


Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. 19 April 1963 

 Sumber: ANRI, Kempen Jawa Tengah No. 63-3992


Candi Bima di kompleks Dieng, Wonosobo, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 1192/057


Candi Mendut di Magelang, Jawa Tengah. 1953 

 Sumber: ANRI, Kempen Jawa Tengah No. 29


Wayang merupakan kesenian tradisi yang kental dengan nuansa magis. Lahir dan berkembang di tanah Jawa, wayang dahulu digunakan sebagai media yang menghubungkan manusia dengan roh spiritual para dewa. Wayang sebagai sebuah kesenian kemudian mengalami perkembangan yang sangat signifikan, baik dilihat dari keragaman jenisnya maupun dari sisi ide cerita yang dipentaskan. Kalau dahulu wayang dijadikan sebagai media untuk ruwatan yang memerlukan banyak sesajian, kini wayang bisa menjadi sebuah pementasan yang bersifat profan. 

 Salah satu jenis wayang yang selalu ditunggu-tunggu pementasannya adalah wayang orang. Wayang orang atau lebih dikenal dengan nama wayang wong merupakan jenis wayang yang berembrio langsung dari wayang kulit yang sudah ada jauh sebelumnya. Wayang jenis ini tidak menggunakan boneka peraga, melainkan menggunakan orang yang berperan langsung sebagai tokoh pewayangan. 

 Jenis wayang lainnya adalah wayang kulit. Wayang kulit adalah sebuah seni pertunjukkan Indonesia yang dimainkan dengan boneka wayang yg terbuat dari kulit. Pagelaran ini biasanya dimainkan pada malam hari. Pada bagian belakang layar atau kelir terdapat lampu yang memperlihatkan siluet dari wayang. Para penonton akan duduk di depan kelir dan hanya dapat melihat bayangan wayang yang digerakkan oleh seorang dalang. 

 Pada tanggal 7 November 2003, UNESCO menetapkan wayang kulit sebagai warisan mahakarya yang tak ternilai dalam seni bertutur atau Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity yang berasal dari Indonesia.

Pertunjukan wayang orang, Jawa Tengah. 1918 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0923/021


Pertunjukan Wayang kulit di Blora, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0919/049


Pengrajin wayang sedang membuat wayang, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0146/036


Sertifikat UNESCO tentang Wayang sebagai Warisan Budaya Takbenda. 4 November 2008. 

 Sumber: ANRI 


Jawa Tengah sebagai kawasan yang kaya akan kesenian dan kebudayaan. Salah satu kesenian daerah yang patut dilestarikan adalah tarian tradisional Jawa Tengah. Tarian tradisional Jawa Tengah ini ada sejak abad ke-7. Sejak “Mahabharata” dan “Ramayana” diciptakan, sosok ini menjadi dasar dalam tarian, puisi, dan seni selama berabad-abad dalam budaya Jawa Tengah.  

 Tarian tradisional Jawa Tengah terpengaruh dari ritual keagamaan, penguasa adat, dan kedatangan penjajah Belanda. Di Jawa Tengah, berbagai jenis tarian tradisional dipertunjukkan dalam upacara adat maupun acara-acara spesial.

Pagelaran tari Bedoyo Mankoenegaran pada hari pernikahan Partini dan Husein Djajadiningrat di Solo, Jawa Tengah. 1921. 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0224/072


Acara pernikahan Prangwedono yang dihadiri oleh Susuhunan Surakarta dengan hiburan tarian Serimpi, Surakarta, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 403/70


Dua orang anak perempuan yang menari Tari Wireng, Surakarta, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 404/70


Empat orang laki-laki penari Tari Wireng dalam adegan tarung Surakarta, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 404/76


Pertunjukan tarian Kuda Lumping dalam perayaan Nyadran di Pekalongan, Jawa Tengah. 20 Agustus 1954. 

 Sumber: Kempen Jawa Tengah No. 540820 GD 4-5


Kata batik diduga berasal dari kata ‘ambatik’ yang diterjemahkan berarti ‘kain dengan titik-titik kecil’. Akhiran ‘tik’ pada kata batik berarti titik kecil yang dikenakan pada kain sehingga membentuk pola tertentu. Batik mungkin juga berasal dari kata Jawa ‘tritik’ yang menggambarkan proses menahan untuk memakemkan desain di mana pola yang dipesan pada tekstil dengan mengikat dan menjahit daerah sebelum pakem, mirip dengan teknik pewarnaan ikat. Fase Jawa lainnya untuk pengalaman mistis membatik adalah “mbatik manah ” yang artinya“ menggambar desain batik di hati ” 

 Beberapa ahli berpendapat bahwa batik pada awalnya dipesan sebagai bentuk seni untuk bangsawan Jawa yang menjadi salah satu adat istiadat di Indonesia. Tentu saja sifat kerajaan itu jelas karena pola-pola tertentu disediakan hanya untuk dipakai oleh bangsawan dari istana Sultan. Putri dan wanita bangsawan mungkin telah memberikan inspirasi untuk desain yang sangat halus yang terlihat dalam pola tradisional. Sangat tidak mungkin bahwa mereka akan terlibat lebih dari aplikasi lilin pertama. Kemungkinan besar, pekerjaan pewarnaan yang berantakan dan waxing berikutnya diserahkan kepada pengrajin pengadilan yang akan bekerja di bawah pengawasan mereka. 

 Pada Oktober 2009, UNESCO menetapkan batik sebagai warisan mahakarya yang tak ternilai dalam seni bertutur atau Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity yang berasal dari Indonesia.

Wanita Jawa dalam pakaian Keraton, di Jawa Tengah. 1920 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0086/022


Para pengrajin batik sedang membatik, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0146/028


Beberapa wanita yang sedang membatik, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 0036/075


Contoh motif batik tradisional Surakarta, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 691/14


Contoh motif kain batik Ganggong, Surakarta, Jawa Tengah. [1930] 

 Sumber: ANRI, KIT Jawa Tengah No. 714/36


Sertifikat UNESCO tentang Batik sebagai Warisan Budaya Takbenda. 30 September 2009. 

 Sumber: ANRI